Intensitas Hujan Kian Meninggi, Tanah Longsor dan Banjir Terjang Beberapa Wilayah Nusantara

Data BNPB per 10 Februari 2020 lalu mencatat bencana banjir merupakan jenis bencana yang tertinggi (FOTO: MEDIA CENTER BNPB RI)

MATA ANGIN, JAKARTA – Tanah longsor menerjang wilayah Desa Hergamanah, Ngamprah, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat pada Selasa (11/2). Longsor yang terjadi sekitar pukul 19.00 waktu setempat mengakibatkan 10 unit rumah rusak berat.

Keluarga yang rumahnya mengalami rusak berat telah mengungsi ke rumah saudara maupun tetangga. Selain adanya rumah rusak berat, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat mencatat 70 unit rumah mengalami rusak ringan hingga rusak sedang.

Menurut, Kepala Pusat Data Informasi dan Komunikasi Bencana BNPB, Agus Wibowo menegaskan, longsor dipicu oleh hujan dengan intensitas tingga dan tanggul jebol. Menyikapi kondisi tersebut, BPBD Kabupaten Bandung Barat melakukan penanganan darurat seperti kaji cepat, evakuasi dan penyelamatan, pengamanan barang warga serta koordinasi dengan dinas terkait lain.

Tenda pengungsi didirikan oleh pemerintah daerah untuk mengakomodasi warga yang rumah mengalami kerusakan. Warga terdampak membutuhkan bantuan logistik permakanan, selimut dan tikar.

Sementara itu, dini hari tadi (12/2) sekitar pukul 04.30 WIB, banjir melanda wilayah Nagari Pangkalan, Kecamatan Pangkalan, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat. Hujan lebat menyebabkan sungai Batang Maek meluap. BPBD kabupaten telah berkoordinasi dengan dinas terkait untuk penanganan darurat di lapangan.

Lihat Juga :  Pemerintah Normalkan Pembatasan Akses Media Sosial

Beberapa wilayah lain seperti Desa Tlagan di Madiun dan Desa Curup di Panukal Abab Lematang Ilir (Sumatera Selatan) mengalami banjir. Beberapa keluarga terdampak akibat peristiwa alam tersebut. Hujan yang berintensitas tinggi serta sungai yang tidak mampu menampung debit air hujan akhirnya meluap dan mengenangi beberapa kawasan tersebut.

Data BNPB per 10 Februari 2020 lalu mencatat bencana banjir merupakan jenis bencana yang tertinggi. Berikut jumlah kejadian hingga minggu ketiga Februari 2020, yaitu banjir 171 kejadian, puting beliung 155, tanah longsor 98, kebakaran hutan dan lahan 28, gelombang pasang 2 dan gempa bumi 1. (*)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*